cerita riris

Pertemuan

Hmf, satu lagi tulisan alay tentangmu.

Intinya sih udah ada kode2 gitu bakal ketemu haha. Trus tapi aku bingung iya nggak ya? Akhirnya aku iya in aja. Lagian aku juga pingin ketemu buat mastiin, masihkah? masih apa? ya masih sama nggak kayak dulu? siapa? apa yang sama? semuanya -__-

Kamu, masih sama. Emm berubah sih mungkin terlihat lebih hebat. Khaa. Dan semakin, ehem, ‘jauh’. Aku yang udah beda wee :p Udah nggak kayak dulu yang bisa sampe tremor *tuh kan alay*, sekarang udah biasa aja. Bener deh, nggak bohong😀

Mungkin emang pada dasarnya biasa aja, cuma kamu tuh jadi inspirasi buat nulis, sekaligus isi tulisan, haha. Udah, nggak lebih. Yaa dulu emang ngerasanya lebih, tapi ternyata enggak tuh, cuma semacam apa ya? ilusi, rekaan, sesuatu yang semu, mungkin bisa dibilang obsesi, atau apalah namanya. *aku jahat*

Jadi selama ini yang aku tulis soal perasaan, sebenernya aku nggak gitu-gitu banget ih. Nggak semelow itu. Kayak ngarep banget gitu ya? Enggak. Kan aku sudah bilang, “tidak semua yang aku tulis adalah aku, tidak semua yang kamu baca adalah kamu”.

Maaf deh, habis kalo nggak ada kamu aku kosong, nggak bisa nulis apa-apa. Paling cuma copas2. Hehe. Maaf ya, kamu cuma sebatas inspirasi, motivasi, dan bahan cerita yang diada-adakan, dilebih-lebihkan. Maaf ya. Tapi toh kamu juga nggak marah kan? Kamu juga nggak peduli jadi yaudah nggak papa kan ya~~~ Tapi selamat! kamu sukses bikin aku jadi alay dan gaje dan gila. Duh ini apalagi gaje bingit.

Alhamdulillahnya, sekarang udah tenang.  Makasih buat semuanya… dan… Bye !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s